Coach Fatin di Instagram! #TeamSuriKurus

Rabu, 27 Julai 2011

minyak tambah

dan setelah bersekian kalinya dipermainkan hati dan perasaan ini oleh sang facebooktakguna, sekejap boleh log in, sekejap tak boleh. haku nak tengok update pasal fakulti pun susah. #macam tengok sangat. :P
virus virus ni tak ada kerja lain ke? *tetiba*

ini lagi pasal kerja. dah sepanjang hampir 3 bulan aku kerja, antara soalan yang paling familiar yang ditanya oleh customer adalah, "yang mana satu minyak tambah?", "minyak tambah kat mana?", "minyak tambah berapa ringgit?", "minyak tambah bla bla bla". dan secara dasarnya, soalan yang berkisarkan atau yang dimulakan oleh minyak tambah. kali pertama ok lagi, boleh jawab "saya masih baru. kejap ehh..", tapi lama-lama bila dah tengok asal orang kata minyak tambah je, orang akan kasi lubricant MACH 5. untuk seterus kalinya, bila orang tanya pasal minyak tambah, tak lain dan tak bukan jawapan aku mesti MACH 5.

satu hari, terdetik di minda, MACH 5 a.k.a minyak tambah tu untuk apa sebenarnya?
lalu hari tu rajin lah mulutku bertanya soalan kepada kak tini. kalau tak hanya mimik muka yang memainkan peranan. errr.

aku : kak tini, selama ni orang tanya minyak tambah minyak tambah. minyak tambah tu apa sebenarnya? minyak tambah dalam tangki untuk jimatkan minyak ke? 
kak tini : laaaa. tak tau lagi ke? kesian sangat. kereta pandai bawak, tapi minyak tambah pun tak tau. kesiannn..

lalu terserlah lah ke-innocent-an ku di situ. nasib baik comel. hiksss.

dan untuk para jelitawan yang sama nasib dengan saya, which means tau bawak kereta tapi tak tau minyak. minyak tambah itu adalah minyak pelincir. minyak hitam ke apa? ada aku tau minyak yang mana, tapi sekarang tiba-tiba tak ingat perkataan tu. tapi kalau hantar pergi servis, yang dorang angkat besi tu lepas tu lap kat kain ke, kertas ke, tengok dah takat mana minyak tu yang masih tinggal.

dan adalah lebih baik entry ditutup dengan gambar.
:P

Tiada ulasan: